Bicara Pengerusi

  • Post category:Ilmu / Umum

24 Ramadhan 1441H

Pagi tadi terima hantaran video ini dari salah seorang ahli PIKDM yang saya sayangi kerana Allah ❤️. Terus saya mahu tulis sesuatu tentang ini..

Beliau seperti boleh baca naluri hati saya saat ini, pernah berlegar pelbagai persoalan ini dalam kepala saya..ada rahsia yang saya simpan tersemat lama tapi hanya Allah Maha Mengetahui. Semoga Allah merahmati hamba Allah yang infakkan hartanya untuk agama Allah dan membantu orang² yang memerlukan pada saat dia juga sangat memerlukan. Semoga Allah merahmati kita semua.

Pengajaran dan hikmah sudah banyak Allah singkap untuk kita..hanya yang melihat dengan mata hati bisa mengerti..ramai yang sanggup simpan duit untuk tujuan makan angin, buat umrah, haji ataupun memiliki sesuatu yang diidamkan sanggup mengumpul sampai mampu miliki dan penuhi kehendak hati demi menuntut kemahuan diri.

Tapi tak ramai sanggup lepaskan apa yg mereka simpan utk diri untuk berniaga dengan Allah pada jalan infak Fisabilillah.

Saya letak diri saya dalam situasi ini, walau saya tidak sekaya mana..cukup sekadarnya..namun tetap saya gagal beri apa yang saya mampu beri…saya tidak mahu dipersoalkan nanti..sebab itu saya mahu dokong amanah ini bersama dan mahu semua penginfak ada peluang untuk berinfak pada tempat yang selayaknya dan sampai pada penerima selayaknya..ini bukan berniaga fikir untung rugi di dunia..siapa lebih hebat dan siapa lebih mampu, kita sedang berniaga dengan Allah…yang menguntungkan kita bukan Allah..Allah tak perlu apa² dari kita..tapi Allah tetap akan beri apa yang tak masuk dek akal kita rezeki yang tidak disangka² jika Allah berkehendak..”kun fa ya kun”.

Diturunkan musibah dan ujian Covid 19 ini..agar setiap dari kita bermuhasabah pada diri kita sendiri..kita masih gagal atau sudah berjaya?

Semoga Ramadhan kali ini banyak mengajar kita tentang erti memberi tanpa beralasan..ada penginfak yang masuk akaun PIKDM setiap hari RM1, RM2, RM4 pun ada..apakah mereka ini tidak mampu? Atau adakah mereka inilah sepatutnya menerima infak kita? namun masih mampu memberi? Allahu! Barangkali mereka lebih memahami keajaiban bersedekah.

Terkadang kita leka mengumpul harta hingga lupa akan rezeki yg disimpan untuk diri sendiri itu ada hak untuk yang memerlukan. Ada insan² yang sangat² menghargai setiap rezeki yang singgah di perut mereka pada waktu sempit mereka diuji..ada yang diuji tak mampu beli walau secupak beras dan mereka² ini adalah insan² yang diangkat doa mereka saat mereka disantuni mereka ikhlas memanjat syukur pada yang memberi dan membantu..tahap sabar dan syukur mereka sangat luarbiasa berbanding kita.

Mungkin doa kita tidak didengari Allah selama ini akibat dosa² kita atau ketidak ikhlasan kita berdoa..tapi kita lupa ada doa hamba² yang ikhlas yang mendoakan kita.

Kita sangka mereka ini memerlukan kita…walhal kita lupa kitalah sebenarnya memerlukan mereka..kita fikir infak kita sudah boleh menyelamatkan kita selama ini..kita sangka amal soleh kita sudah terbaik kita persembahkan untuk Allah..belum tentu lagi! kita hanya mampu lakukan sebaik mampu..yang menerima segala amal kita adalah DIA Rabb sekelian alam yang menerima dan menolak amal kita. Subhanallah..takut dan harap sentiasa perlu ada pada hamba yang bertaqwa..berharaplah agar amal kita diterimaNya..

Ada antara mereka ini yang sanggup berjihad menyebarkan syiar Islam dalam serba kedhoifan, memberi peluang anak² mualaf, fakir miskin kenal Al Quran, kenal Allah tanpa sebarang bayaran, ada yang mampu beri tatkala mereka juga serba tidak berkecukupan..merentas benua, lautan dan gunung untuk berniaga pada jalan Allah. Kita tak mampu lakukan semua itu..kita mampu bantu apa yang telah mereka bina dan mulakan..

Semoga Allah didik hati kita semua untuk jadi insan yg tidak sayang utk beri semula pada Allah saat kita berkira² dgn harta kita. Moga Allah jadikan kita insan pemurah lagi kaya hati dalam memberi dan berharta…

Andai kita tak mampu jadi seperti Nabi Muhammad ﷺ yang sangat pemurah hingga sanggup ikat perut demi mahu beri apa yg ada rezekinya dirumah buat tetamu yang lebih memerlukan..kita sudah mampu mengikis sifat bakhil dalam diri. Subhanallah.

Ya kita bukan Nabi, kita tidak mampu jadi seperti pemurahnya Abu Bakar As Siddiq r.anhu, kita tidak juga mampu jadi seperti Umar r.anhu, spt Uthman ibn Affan r.anhu, spt Abd Rahman ibn Auf r.anhu, dan para sahabat Nabi seperti mereka² ini..tapi andai kita mampu buat apa yang mereka mampu buat untuk ummah kita adalah orang² yg berjaya melepaskan nafsu kikir dan nafsu memikirkan ini rezeki aku yg sekian lama aku simpan untuk aku dan untuk aku…sedangkan Allah sedang uji setiap dari kita..apa yang kamu sudah beri untuk Ummah?.

Tahun ini tiada Haji, tiada umrah, tiada Tarawih di masjid dan surau, dulu mungkin setiap kali Tarawih ada nama² yang memenuhi tajaan Iftar di surau dan Masjid, dulu mungkin kita peruntukkan rezeki kita untuk ibadah kita pada harta yg kita miliki untuk kita persembahkan pada Allah untuk Ramadhan terbaik di masijidil haram..itu nikmat yg Allah beri pada yg punya rezeki dan harta..tidak pada yg tidak mampu…ada juga yang sudah peruntukkan tahun ini mahu makan angin dan merancang percutian yg bakal dilawati…Allah tangguh hasrat itu tahun ini..sekelip mata Allah mampu ubah dan tahan rezeki kita walau kita mampu merancang..DIA lebih mampu atas segala²nya..yang di kampung menanti rezeki orang dari bandar yang akan dibawa pulang ke kg masing² untuk bantu ekonomi di kampung saban tahun..tahun ini Allah tahan rezeki yang menanti disana.

Allah tahan rezeki orang yang berniaga sebulan Ramadhan kaya setahun mampu kumpul keuntungan sekelip mata..sentiasa ada rezeki buat mereka saban tahun rezeki masuk mencurah², Allah tahan rezeki itu kali ini. Benar rezeki itu ada pada yang berusaha tapi rezeki itu ada pada si Pemberi Rezeki.

Kita semua diuji..miskin mahupun kaya..kita berkira² untuk berniaga dengan agama Allah..kita masih mahu memilih² jenama untuk berniaga dengan Allah. Itulah ujian yang sedang kita lalui kini di bulan penuh barakah yg Allah janjikan pulangannya tiada pada bulan² lain. Allah uji Covid19 menghampiri Ramadhan..andai kita yang melihat hikmah ini dengan melihat seribu kebaikan yang Allah datangkan ini untuk kita semak dan kaji..setiap inci kebaikan amal soleh akan dilihat inilah peluangnya, inilah bulannya..inilah masanya.

Semoga Allah bantu hati² kita untuk lapang hati dan ringan tangan untuk memberi pada infak Fisabilillah..InshaaAllah anda sedang berniaga dengan Allah di bulan dan hari yang tiada di bulan lain. Rebutlah di 5 hari yang terakhir ini.

Semoga Allah merahmati kita semua. ❤️ Allahhumma Aameen.

Allah Subhahu wa Ta’ala berfirman:

مَنْ ذَا الَّذِيْ يُقْرِضُ اللّٰهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضٰعِفَهٗ لَهٗۤ اَضْعَا فًا کَثِيْرَةً ۗ وَا للّٰهُ يَقْبِضُ وَيَبْصُطُ ۖ وَ اِلَيْهِ تُرْجَعُوْنَ

“Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (yang ikhlas) supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya? Dan (ingatlah), Allah jualah Yang menyempit dan Yang meluaskan (pemberian rezeki) dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.”
(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 245)

L.A✒️

#PIKDM
#BuletinPikdm
#BroadcastNewsPIKDM
#NotaLA
======================
MAYBANK AKAUN PIKDM
5627 4015 5175
dibawah nama
Pertubuhan Ilmu Kebajikan Dakwah Malaysia

Infak Online Ramadhan
https://www.pikdm.org.my/donations/pr/
https://www.pikdm.org.my/donations/pr/

Website PIKDM
https://www.pikdm.org.my/

FB Page PIKDM https://m.facebook.com/pikdmalaysia

Like/Follow Instagram PIKDM
https://www.instagram.com/pikd_malaysia

Join PIKD Broadcast List
https://broadcastpikd.wasap.my